Mengetahui Sejarah Pohon Natal Sampai Makna Setiap Ornamen

Mengetahui Sejarah Pohon Natal Sampai Makna Setiap Ornamen

Mengetahui Sejarah Pohon Natal Sampai Makna Setiap Ornamen

Halo guys kembali lagi dengan mimin di MasihBaru , kali ini mimin akan mengajak kalian untuk Mengetahui Sejarah Pohon Natal Sampai Makna Setiap Ornamen. Pohon Natal kerap ditemui dalam kemeriahan perayaan Natal. Biasanya, pohon Natal akan dihiasi dengan lampu-lampu aneka warna, ornamen, bintang pucuk di bagian atas, hingga deretan kado di bawahnya.

Di sisi lain, pohon Natal dapat dikatakan sebagai ikon dari tradisi perayaan Natal. Lalu, bagaimana sejarah pohon Natal yang begitu identik dengan hari Natal?

Menurut legenda, keberadaan pohon Natal berawal dari penggunaan simbolis pohon cemara di tengah masyarakat Mesir Kuno, Romawi Kuno, dan Yunani Kuno. Dalam beberapa budaya, pohon dilambangkan sebagai kehidupan yang kekal dan kesuburan.

Baca Juga : Rekomendasi Hadiah Manis di Hari Ibu

Di banyak negara diyakini pepohonan hijau akan menjauhkan keluarga dari penyihir, hantu, roh jahat, dan penyakit. Pada dasarnya, pohon Natal yang kini dapat dilihat saat Hari Raya Natal bermula di Jerman, tepatnya di barat Jerman pada abad ke-16.

Adapun tradisi mendekorasi pohon oleh para petani Jerman Barat. Hal ini untuk merayakan Pesta Adam dan Hawa, sebuah acara tahunan yang berlangsung pada 24 Desember.

Pada pertengahan abad ke-18, pohon Natal menjadi dekorasi hari raya yang populer di seluruh Eropa dan Amerika. Kemudian di awal abad ke-19, tradisi pohon Natal kian mendunia.

Masyarakat Inggris mulai menggunakan pohon Natal saat Ratu Victoria menikah dengan Pangeran Albert yang berasal dari Jerman. Pohon Natal diperkenalkan di Inggris dan dipopulerkan pada pertengahan abad itu oleh Pangeran Albert.

Makna dari Ornamen

Mengetahui Sejarah Pohon Natal Sampai Makna Setiap OrnamenTradisi pohon Natal dimulai pada 1837–1901 ketika Ratu Victoria masih menduduki kursi kerajaan. Victoria dan Albert diketahui adalah penggemar berat Hari Raya Natal.

Kala itu, dekorasi pohon Natal diberi sentuhan ragam mainan dan juga kado-kado kecil, lilin, permen, hingga kue mewah yang digantung dengan pita dan rantai kertas. Pohon Natal adalah tradisi yang menurun dari generasi ke generasi.

Ragam ornamen yang turut menghiasi pohon memiliki maknanya masing-masing. Di antaranya adalah lampu, dianggap mewakili cahaya roh Tuhan dan mengingatkan mengenai pentingnya kehangatan cinta di tengah keluarga.

Berlanjut dengan ornamen berwarna merah, dianggap sebagai simbol dari darah atau pengorbanan Kristus. Kemudian ada bintang dan sosok malaikat di bagian atas pohon menjadi simbol yang sangat penting dalam kisah kelahiran Yesus. Ada pula pita dan karangan bunga yang menandakan ikatan yang mengikat antara anggota keluarga.